MENU

MUI: Terowongan Istiqlal-Katedral Ada Sisi Kemanusiaan dan Silaturahmi

MUI: Terowongan Istiqlal-Katedral Ada Sisi Kemanusiaan dan Silaturahmi

Majelis Ulama Indonesia (MUI) menyambut baik rencana Presiden Jokowi yang ingin membangun underpass atau terowongan antara Masjid Istiqlal dengan Gereja Katedral.


Menurut Sekretaris Jenderal MUI, Anwar Abbas, terowongan Istiqlal-Katedral akan sangat menolong sekali bagi pejalan kaki yang hendak menyeberang jalan di antara dua rumah ibadah itu.


"Kan ini terowongan menghubungkan dua sisi. Sisi yang satu ada di bagian Katedral, satu sisi ada di bagian Istiqlal," kata Anwar saat dihubungi kumparan, Jumat (7/2).

Sekjen MUI Anwar Abbas memberikan sambutan saat acara penggalangan dana untuk pembangunan Rumah Sakit Indonesia Hebron Palestina di Hotel Grand Cempaka, Jakarta, Kamis (1/5). Foto: Nugroho Sejati/kumparan

"Ya saya pikir sangat membantu. Daripada menyeberang jalan lewat jalan raya, di sana banyak mobil lewat, bisa bahaya dan tertabrak, lebih baik lewat terowongan akan lebih aman. Saya nilai ini ada sisi kemanusiaannya juga," lanjut Anwar.


Anwar berharap terowongan ini nantinya bisa berguna bagi kedua jemaah yang hendak beribadah, baik di Istiqlal maupun di Katedral.


"Biasanya di Katedral kalau ada acara, parkirnya penuh mereka menaruh mobilnya di Istiqlal, bisa nyeberang lewat terowongan. Begitu pun sebaliknya dari Katedral. Di Istiqlal parkir penuh, taruh di Katedral," ucap Anwar.


Di sisi lain, Anwar mengatakan, terowongan Istiqlal-Katedral bisa mempererat silaturahmi antarumat beragama.

"Ini menunjukkan hubungan antara kedua agama, Islam dan Katolik atau pun agama yang lain baik-baik saja. Menjalin silaturahmi," jelas Anwar.


"Ya intinya ini tujuannya baik. Ada sisi kemanusiaannya, menolong pejalan kaki yang ingin menyeberang tanpa takut tertabrak. Sisi baik lainnya, menjalin silaturahmi," tutupnya.


Presiden Joko Widodo (tengah) meninjau progres renovasi Masjid Istiqlal, Jakarta Pusat, Jumat (7/2). Foto: Rafyq Panjaitan/kumparan

Sebelumnya, Jokowi meninjau perkembangan renovasi Masjid Istiqlal. Salah satu aspek yang akan ditambahkan dalam renovasi senilai Rp 465,3 miliar tersebut adalah terowongan bawah tanah.


Nantinya, terowongan itu akan dibuat sebagai penyambung antara Masjid Istiqlal dan Gereja Katedral. Dua rumah ibadah umat Islam dan Kristiani itu memang berhadap-hadapan di Jalan Taman Wijayakusuma, Jakarta Pusat.


"Tadi ada usulan dibuat terowongan dari Masjid Istiqlal ke Katedral. Tadi sudah saya setujui," kata Jokowi.


Kumparan